Cari Blog Ini

Azka dengan penantiannya


Namanya Azka lengkapnya Azka Rahman, lelaki yang tinggal disebuah flat lantai 5 didaerah game' resort, Azka yang sering kedinginan diwaktu malam (emang pas musim dingin) diawal bulan desember ini, seorang Mahasiswa Indonesia yang diminta keluar negri untuk menuntut ilmu (istri juga .red).  Sore ini mendekati maghrib, terhitung seperempat jam sebelum adzan tepatnya, yang mana waktu pas untuk bersantai menanti buka puasa. Diruang depan dalam flatku masihlah berlangsung sekelompok putra-putri bangsa pecinta kajian yang dimulai dari jam 03.oo pas setelah ashar, sampai saat ini masih terlihat hangat dengan materi yang diulas terbawa hikmat seolah-olah menghipnotis setiap gerak disekitarnya, terlihat duduk memutar saling berhadapan. Sedikit obat untuk mahasiswa dan mahasiswi akademistis. Sedangkan beberapa puluh kilo dari sini ada seorang sahabat azka namanya Intania yang sedang menyendiri (kabarnya si, lagi meditasi tingkat tinggi) nah artinya ada masalah saat itu alias galau, hal itu aku bilang wajar untuk orang seperti dia, orangnya biasa-biasa saja (tapi oke), suka coklat sampe warna-warnanya, berwajah sedikit tembem (cerminan waktu kecil kayaknya imut) agak galak bisa juga jutek dan banyak nyebelin apalagi pas memakai baju hijau, hmmm diledekin sedikit siap deh cecet cowet, tapi asyik. eiiits satu lagi, "suka manyun" sampe pas waktu tadi sore dia ditunjuk sebagai moderator agak manyun-manyun (sadar ngga ya? heheheehe), BTW lucu pisan ngeliatnya.

Kembali kecerita, waktu itu Azka dan Dia menjalankan puasa 10 muharam Alhamdulillah, sehari sebelumnya Azka menelpon sahabatnya itu menanyakan tentang puasa atau tidak? "Insya Allah puasa, eh ngga tau lah ya?" sepotong sesi pembicaraan jawaban Intania diwaktu itu, biasa kalo bilang suka seperti itu, bikin senyum diawal eh bikin manyun diakhir (makasih dah kenyang? .red). dia punya mantra ajaib yang bikin kesel kalo ditanya sesuatu hal, "ga tau lah ya? hehehehe" lengkapnya ucapannya seperti itu, dengan tertawanyapun bisa dihitung seringnya empat persis seperti yang tertulis. (jadi inget telenopela betty lapea). 
15 menit sebelum maghrib misscall dari dia, sebelumnya Azka memang sudah misscall duluan pas jam setengah empatan. (misscall misscallan .red). Aku akhirnya menelponnya dengan pertanyaan persis seperti lagunya kengen band (@lay banget) 

"salam... hey mbem lagi dimana? dengan siapa? sekarang berbuat apa?" sapa Azka tanpa koma didalam telegram, (telepon maksudnya .red). Azka memulai percakapan disore itu.

"wa'alaikum salam, hehehe ana di wisma, sendirian dan lagi pengen menyendiri aja?" jawab Intania pas seperti apa yang azka tanyakan (tumben).

" yaaah... kok disana si, ngga di asrama, terus ana gimana dong, kemaren kan ana dah bilang? eh emang mau cuti asrama ya?" sambungnya memperjelas sambil sedikit terheran-heran azka menjawabnya dengan ragu.

"mmmm gimana ya? sekarang ente dimana? ana ngga cuti kok Insya Allah, sudah kebanyakan cuti hehehe" sambung intan dengan balasan balik tanya. (memang mahasiswi satu ini super duper sibuk dengan kepanitiaan ngga disana ngga disini).

Azka :"waduh, ana masih dirumah, mau nganterin nih tapi ente juga diwisma, trus gimana dong? ntar turun di game' saja ya, soalnya bentar lagi buka puasa nih?

Intan : "mmm ngga tau lah ya? masa ntar ana turun di halte game' ntar ana dua kali naik mobil dong? eh emang maghribnya jam berapa si terus jam berapa sekarang?

Azka : "yah dodolnya kambuh deh, sudah sekarang gini saja ntar kalo dah nyampe deket game' telpon ana biar ana siap ya? ohya maghribnya sekarang jam 10 (sambil heran tingkat dalam) masa ngga tau maghrib jam berapa bu? jam 5 lewat dikit benget dah masuk maghrib, sekarang dah jam 5 kurang 15 tuh? cepetan pulang bu?"

Intan : "oh gitu ya kalo gitu ana sambil jalan deh, hehehehe ya deh ntar kalo dah sampe deket game' ana misscall ya?"

Azka : hu uh deh, eh emang di wisma ngga ada acara ya? kok sendirian disana?

Intan : "iya nih para pengurusnya lagi jalan jalan ke dufan (Dunia Fantasi .red), tapi yang cowoknya aja, cewe ngga, ohya gini saja ntar ana tunggu diterminal 10 saja ya gimana? ."

Azka : "ooo gitu to, lagian kalo tembem kesana juga dah 2 kali (bosen). eh cepetan ya? ya udah ntar ana tunggu di terminal 10 kalo gitu, tapi dengan syarat ana ngga mau ke asrama, ngga enak keseringan sama abang satpam, tuh kan adzan? denger ngga?"

Intan : masa iya dah adzan, kok ngga kedengeran ya? hehehe ya ntar gitu aja, nyari makan yang siap saji aja biar ngga lama ente nunggunya"

Azka : hu uh deh, eh masa belum adzan disana, hapeku saja sudah adzan masjid samping juga sudah tuh masa dari situ ngga kedengeran, ah ngga mungkin?"

Intan : "belum nih gimana dong?"

Azka : ya udah ana adzanin nih.. Alllahu akbar allahu akbar, dah tuh?

Intan : hahahaha iya dah adzan, dasar ga jelas huuuuu?"

Azka : hehehe lagian masa ngga ada adzan disana?
ya udah cepet batalin puasa dulu gih?

Intan : iya nih lagi beli air, di warung deket jalan sambil nunggu bis, iiih bisnya penuh semua tau?

Azka : sip deh kalo gitu, ana mau mandi dulu ya? hehehe deritamu, met berpenuh-penuh dalam bis ya?

Intan : iiiih dasar hahaha iya deh mandi sana, ntar ana misscall.

Azka bergegas menuju mandi dan melangsungkan shalat maghrib, diteruskan dengan shalat di ruangan tengah dalam flatnya. dengan diikuti oleh sebagian teman-teman kajian belajar, yang lain masih antri untuk mengambil wudhu saat itu. setelah selesai maghrib dia bergegas menuju resto indonesia yang memanglah cukup dekat dengan flat. sesegeralah dia memesan 2 porsi makan terbungkus rapi. 20 menit lebih sudah berlalu azka kembali menanyakan sudah sampai manakah Intania berjalan dari wisma menuju asramanya, sambil membeli 20 coklat pasta kesuakaannya, dan ternyata baru sampai ke distrik 4 waktu itu, masih terhitung beberapa puluh menit untuk sampai ke asrama, itupun jika tidak terjebak macet. Azka bergegas menuju halte game' untuk menuju terminal 10, yang terletak tidak begitu jauh sampai untuk hari biasa terkadang azka memilih untuk berjalan kaki ke daerah 10 untuk sekedar menyegarkan suasana ditengah debu-debu tanpa segan untuk tebar pesona dihadapannya. menaiki mini bus menuju terminal 10, ini pir duitnya setengah pon dibayar tunai. azka yang sudah duduk nyaman didalamnya berbanding terbalik dengan Intania dalam perjalannannya didalam bus yang penuh sesak. (faktor amal perbuatan .red) "kasihan deh si tembem hehehe" ucap hati azka mulai sirik dengan keadaannya saat itu. sesampainya azka di terminal 10 dia langsung mencari handphone untuk segera mengecek Intania yang masih didalam perjalan.

Azka : "Hallo, dah nyampe mana nih?"

Intania : "azkaaa gimana nih macet, ana lewat distrik 8, mana iiih sesak banget lagi didalem?

Azka : nah kok lewat distrik 8 si? pasti macetnya minta ampun kalo jam segini lewat sana? haduh masih lama dong ceritanya, bencana deh, ana dah sampe terminal nih? kok ngga lewat distrtik 7 kaya biasanya?

Intania : Ana ngga lewat distrik 7 soalnya tadi busnya penuh minta ampun. hehehe tenang saja, ana dah jalan nih dah jauh banget didepan bus yang ana naikin tadi, tapi aduuuh mana belum shalat maghrib lagi haa.. ibuuuu....?" (kebiasaan kalo lagi situasi susah kaya gini nyebutnya Ibu hehehe .red)

Azka : " hahahaha Ibu dirumah, ngga kemana-mana Insya Allah sehat. bukannya di doain malah dipanggil-panggil hehehe, Alhamdulillah deh kalo sudah jalan mah, naik taksi saja mbem? shalat dulu gitu lho... setengah 7 lebih sepuluh dah adzan Isya soalnya. tau letak masjidnya kan?"

Intania : "iya gimana dong? ana ngga tau masjidnya dimana ? hmmm pegel nih kakinya tau?"

Azka : "hehehe ana juga ngga tau mesjidnya tepatnya dimana soalnya masuk2 juga si? jadi lupa. Ya udah cepet sampe ke asrama saja, make taksi kan cepet, ntar ana tunggu di deket pom bensin saja ya?"

Intania : "aduh azka maaf banget ya? jadi ngga enak hehehe. lagian coba tadi ngga usah?"

Azka : "yee kebanyakan maaf, ngga mau ah... lagian dah biasa dijahatin sama ente tan? hahaha. ngga usah gimana, dah terlanjut dodol?"

Intania : "hahaha emangnya ana gitu ya, kaa... belum nemu taksi? terus ntar kalo terlambat gimana, kena denda dong?"

Azka : "waduh ngga nyadar lagi, dah jalan lagi terus kedepan, Insya Allah ada. emang kalo terlambat kena denda gitu? ohya ana beli coklat pasta, setiap ana nunggu 5 menit jatahnya intan ana makan 1 hehehe."

Intania : "nah kok gitu si? hahaha gapapa yeee makan saja sana ngga nyesel kok wee, kaa kena denda 5 pound kan sayang tau? apa cuti saja ya, gmana menurut ente?"

Azka : "iya bener nih ana makan butuhnya  5 menit 1 coklat asiik hehehe, eh cuma 5 pound saja ngga masalah ngga usah cuti atuh, biar ana yang bayar ntar. ana tunggu nih".

Intania : iya deh hehehe Alhamdulillah dah dapet taksi nih? dah dulu ya ntar ana misscall lagi deh hehehe

Azka : hu uh hati-hati dijalan.

Intania : iya, Insya Allah.

Tidak terasa sudah 8 coklat azka habiskan, 7 kalikan 5 berarti sudah 35-an menit dalam masa tenggang. (menunggu .red) baginya adalah upaya pengebalan tubuh melawan dingin diluar rumah, cukup membosankan memang, disamping pom bensin seperti setrika mondar mandir dari utara keselatan jika bosan dalam duduk manisnya disamping mobil truk yang sedang menunggu angkutan. Azka kembali menunggu janjinya intania untuk sekedar misscall, dalam hatinya mulai muncul keraguan. Dalam hitungan waktu tempuh yang sebenarnya tidak lebih dari 20 menit untuk sampai ketempat azka menunggu waktu itu. tiba-tiba Intania kembali misscall dan sengaja Azka matikan waktu itu. Bergantian azka untuk segera menelpon Intania sambil menenteng tas plastik hitam bingkisan makanan yang kurang lebih 1 jam menempel ditangannya.

"Hallo, dah sampai mana?" Azka mnyambug kembali menjadikan babak pembicaraan dalam telepon.

"hehehe ana dah sampe di belakang asrama nih lagi jalan, ente dimana?" jawab Intania dengan lembut. (selembut sutra .red)

Azka paham diwaktu itu dimana dia sedang hebat mengejar waktu shalat maghribnya sebelum isya itu datang menghabiskan sore bergantikan petang.

"ya Allah ana masih jauh dibelakang, masa ngga kelihatan si? intan make baju apa? ana dah sambil lari nih?" sambung Azka kembali.

"lagian tadi ngga keliatan coba azka dimana?" dengan nada sedikit terengah-engah dalam nafas pertanda cepatnya Intan berjalan.

Azka : "Ya sudah ana kesana secepatnya jika tidak tersusul, tinggal saja dulu untuk shalat. ana tunggu di belakang asrama."

Intania : "ya deh, ana dah sampai asrama dah dulu ya, takut ketabrak Isya, ana mau shalat di lantai 2 kok, ngga langsung kekamar?" (lantai kamar Intania tepatnya dilantai 6)

Azka : "iya ana tunggu sampai selesai shalatmu."

Azka mendesah sedikit dalam nafas, "kenapa tadi Intan ngga sempetin untuk hubungin dulu ya?" hatinya berbicara sambil duduk diatas beton garasi dengan dihadapkan tanah kosong bekas bongkaran bangunan. sambil menunggu ditambahkan 1 coklat dia ambil menjadi genap 8 coklat berhasil terhabiskan. Sambil setia menunggu panggilan nada dering kesayangannya, milik band ganstarasta dengan hilang judul tepatnya. Malam itu cukup memberikan banyak gambaran diotak kirinya, disaat tukang bengkel masih saja disibukkan dengan mobil-mobil setia menjadi pasiennya. dibelakang asrama Intania memanglah banyak berjejer bengkel-bengkel membuka lapak, entah sampai jam berapa mereka bekerja. Beberapa saat kemudian gangstarasta pun bernyanyi dalam handphone ditemani sebuah gambar foto Intania tersenyum dalam layar memakai baju biru langit dengan menghadapkan tubuhnya kesamping, hanya wajahnyalah yang menuju titik fokus potret diwaktu itu. Sebuah foto yang pernah dia ceritakan beberapa bulan yang lalu lewat sebuah jejaring sosial, dimana sedang bercengkrama dengan keluarganya ditepi sebuah pantai, terlihat Ibu menyuapkan nasi ke adiknya paling kecil seumuran kelas 4 SD menjadi background pemandangan foto indah Intania. Agak lama Azka tidak mengangkatnya sampai benar-benar Intania mematikannya handphone miliknya, terlihat tidak kesengejaan melintasi bawah sadar dimana Azka tidak pernah merasakan indahnya rekreasi bersama keluarga seperti dalam foto milik Intania. Sebelum Azka membalas kembali untuk menelpon ternyata suara nyaring intania merubah segalanya. "Azka!!! ana di gerbang cepetan." Azka tanpa lambat langsung menuju ke gerbang asrama dimana hal yang tidak seperti yang direncanakan sebelumnya. Langsung memberikan bingkisan tas plastik hitam yang telah setia menempel dengan tangannya 1 jam lamanya. Intania terlihat tersenyum dibawah remang-remang lampu gerbang dengan bantuan lampu jalan menjelaskan warna baju yang dia kenakan waktu itu.

"nih maaf, met berbuka puasa ya? sekalian buat vina" Ucap Azka.

"iya makasih ya? aduh maaf banget azka?" susul Intania dalam jawabnya. 

"iya sama-sama, eh kena denda ngga? hehehe" jawab azka dengan senyum menatapnya tidaklah lama.

"hehehe ngga kena, penjaganya lagi baik Alhamdulillah?" jawab Intania dengan wajah takut sudah menghilang dari ikatan senyum yang dia pamerkan, setelah berlari mengejar waktu terdesak kemacetan kota.

Azka berucap salam dan pergi.
Terlihat sekilas Azka dengan senangnya berjalan pulang menerobos dingin, berpuas diri setidaknya Dia berharap apa yang ingin Dia sampaikan tak lain hanya untuk berbagi, 1 jam lebih menunggu adalah sebuah metafora keindahan untuk terukir agar bercerita.

Sampai berjumpa kembali Azka, setidaknya penantianmu dihari itu tidaklah sia-sia. Semoga Intania selalu mendo'akanmu, seperti dirimu yang selalu mendo'akannya setiap shalat dan malammu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini